Biografi Luis Suarez


Biografi Luis Suarez

Biodata Luis Suarez
Nama Lengkap : Luis Alberto Suárez Díaz
Tanggal Lahir : 24 Januari 1987 (umur 24 tahun)
Tempat Lahir : Salto, Uruguay
Posisi Bermain : Striker
Klub Sekarang : Liverpool
Nomor Punggung : 7
Tim Nasional : Uruguay

Luis Suarez adalah pemain sepakbola internasional Uruguay yang bermain secara profesional untuk Liverpool tim Inggris, sebagai striker. Suárez juga bermain untuk tim nasional Uruguay.

Suárez dibesarkan di Salto bersama enam bersaudara, dengan seorang ibu tunggal. Pada tahun 2005, ia mulai karir profesionalnya di sisi Montevideo Nacional. Kakaknya Paolo Suárez juga pemain sepak bola profesional.

Dia pindah ke Belanda dengan sisi Eredivisie Groningen pada tahun 2006 pada usia 19, sebelum pindah ke Ajax pada tahun 2007. Dia membuat dampak yang besar di klub Amsterdam sebagai striker pendukung dengan striker utama awalnya yang Klaas-Jan Huntelaar, kemudian Marko Pantelić, dan kemudian Mounir El Hamdaoui. Setelah kedatangan manajer Martin Jol di Ajax pada tahun 2009, Suárez dijadikan kapten klub menyusul kepergian Thomas Vermaelen ke Arsenal. Suarez pindah ke Liverpool untuk € 26.500.000 pada bulan Januari 2011, sebentar menjadi pemain klub paling mahal.

Pada tahun 2010, Suárez bernama Pemain Belanda of the Year, setelah berakhir musim ini sebagai pencetak gol terbanyak di Eredivisie dengan 35 gol dalam 33 pertandingan liga (49 gol di semua kompetisi). Pada tanggal 5 Agustus 2010, Suárez menjadi seorang ayah, dengan istrinya membawa seorang bayi perempuan bernama Delfina di Barcelona. Juga pada tahun 2010, Suárez menjadi anggota kelompok memilih pemain yang memiliki mencetak lebih dari 100 gol untuk Ajax dalam pertandingan kompetitif, bergabung dengan pemain seperti Johan Cruyff, Marco van Basten, dan Dennis Bergkamp.

Karir Klub

Karir Awal

Di Uruguay, Suárez bermain untuk Tim nasional uruguay. Selama waktunya dengan klub Uruguay di bawah manajemen Concon, ia memenangkan kejuaraan nasional dengan klub.

Groningen

Setelah itu musim sukses, Groningen dibeli dia untuk sekitar € 800.000. Selama musim pertama di Eropa, Suárez dilakukan baik di Groningen, mencetak 10 gol dalam 29 penampilan. Bermain mengesankan Nya menarik perhatian klub-klub Eropa lainnya dan, mengikuti musim, ia dijual ke Ajax untuk 7.5million pada tanggal 9 Agustus 2007.

Ajak


Pengalihan ini awalnya tampak hancur ketika Suárez kalah dalam kasus sebelum komite arbitrase Asosiasi Sepakbola Belanda. Pada hari yang sama, bagaimanapun, Ajax Groningen menginformasikan bahwa mereka akan bersedia membayar lebih untuk dia. Tanpa Suárez dalam line-up, Ajax memenangkan Johan Cruijff Shield sebelum awal musim 2007-08.

Suárez membuat debut resminya untuk tim di kualifikasi Liga Champions melawan Slavia Praha. Dalam pertandingan dia memenangkan tendangan penalti untuk Ajax, meskipun itu tidak terjawab oleh Klaas-Jan Huntelaar. Dalam debut Eredivisie untuk klub, dia mencetak satu gol, membuat tiga assist dan memenangkan denda yang lain, membantu Ajax mengalahkan yang baru dipromosikan De Graafschap 8-1. Dalam debut rumahnya di Arena Amsterdam, ia mencetak dua gol melawan Heerenveen untuk melanjutkan awal yang sangat baik untuk karir Ajax-nya. Dia kemudian mencetak hat-trick untuk klub dalam pertandingan liga melawan Willem II, untuk mengambil golnya untuk Ajax sampai 14 gol dalam 27 penampilan. Dia mengakhiri musim pertamanya bersama Ajax dengan 20 gol dalam 40 penampilan.

Suárez menerima banyak perhatian negatif pada musim 2008-09, karena tingginya jumlah kartu kuning yang ia terima.  Ia diberi kartu kuning ketujuh melawan Utrecht dalam kemenangan 2-0 untuk Ajax, yang diterima dia suspensi terhadap Den Haag  Dia mengakhiri musim 2008-09 dengan 22 gol dari 31 pertandingan di liga, menyelesaikan kedua dalam tabel top-skor, tujuan di belakang Mounir El Hamdaoui dari AZ.


Pada musim 2009-10 Suárez mencetak gol pertama liga dalam pertandingan kedua melawan RKC Waalwijk pada tanggal 8 Agustus 2009, mencetak hat-trick dalam kemenangan 4-1, dengan gol kedua menjadi kecaman yg pedas 25 meter. Dia menambahkan gol dengan mencetak dua gol melawan saingan berat PSV Eindhoven, meskipun finishing di pihak yang kalah sebagai Ajax kalah 4-3. Dalam leg pertama play-off putaran-dari UEFA Europa Lembaga yang dibentuk baru-Liga, Suárez terjaring empat gol dalam kemenangan 5-0 atas Slovan Bratislava pada tanggal 20 Agustus 2009. Sebulan kemudian, pada tanggal 20 September 2009, Suárez mencetak empat gol dalam kemenangan 4-0 melawan VVV, mengambil golnya musim ini menjadi 10 gol dalam tujuh pertandingan liga. Dia mencetak satu gol dan kehilangan dua denda sebagaimana Ajax mengalahkan Timisoara 2-1 untuk mencapai tahap sistem gugur Liga Europa. Pada tanggal 23 Desember 2009, ia mencetak enam gol dalam satu pertandingan melawan tim amatir WHC dalam cangkir Belanda membantu Ajax untuk menang dengan selisih catatan 14-1. Pada tanggal 11 April 2010, Suárez mencetak tiga gol pada paruh pertama sebagai VVV kali ini dikalahkan 7-0. Suárez mengakhiri musim 2009-10 sebagai pencetak gol terbanyak di liga dengan 35 gol (49 gol di semua kompetisi) dan diberi nama Pemain Belanda of the Year.

Pada awal musim 2010-11, Suárez mencetak gol ke-100 untuk Ajax, di rumah imbang 1-1 melawan PAOK di babak kualifikasi ketiga Liga Champions. [5] Pada tanggal 29 Agustus 2010, Suarez mencetak hattrick melawan De Graafschap dalam jauh menang 0-5. Pada bulan November 2010, Ajax Suárez diskors selama dua pertandingan liga setelah dia sedikit Otman PSV Eindhoven's Bakkal di bahu selama 0-0 menarik mereka pada tanggal 20 November 2010. Dia juga didenda jumlah yang tidak diungkapkan yang klub mengatakan mereka akan menyumbang untuk sebuah "tujuan baik". Surat kabar harian Belanda De Telegraaf bermerek Suarez yang "Cannibal dari Ajax". KNVB Suárez ini dihukum dengan suspensi selama tujuh pertandingan liga. Karena suspensi nya, Suárez tidak bermain liga apapun pertandingan di bawah manajer baru Frank de Boer. Pejabat terakhir pertandingan ia bermain adalah untuk UEFA Champions League di AC Milan. Dia terakhir terlihat dalam sebuah kemeja-Ajax dalam pertandingan persahabatan melawan Galatasaray dan dia mencetak gol terakhir dalam pertandingan persahabatan melawan Hamburger SV.

Liverpool

Pada tanggal 28 Januari 2011, Ajax menerima tawaran £ 23.000.000 (26.500.000 €) untuk Suárez dari klub Premier League Liverpool FC. Keesokan harinya, Suárez lulus medis dan menandatangani kesepakatan lima setengah tahun yang akan membuat dia dengan klub sampai 2016. Ia menjadi penandatanganan rekor klub untuk sekitar 1 jam dan 30 menit sampai kedatangan Andy Carroll dari Newcastle United. Suárez membuat debut Liverpool pada tanggal 2 Februari melawan Stoke City di Anfield, datang dari bangku cadangan pada menit ke-63 untuk mencetak gol kedua Liverpool di depan Kop ketika mereka memenangkan 2-0.Suárez memulai pertandingan pertama untuk Liverpool melawan Wigan Athletic pada 12 Februari 2011, ia mendapatkan penghargaan LFC.TV MOTM untuk penampilannya. Pada 20 Februari 2011, Suárez melakukan perjalanan kembali ke Amsterdam ArenA untuk perpisahan emosional kepada pemain Ajax AFC dan para pendukung mereka. Suárez menyatakan bahwa Ajax akan selalu dalam hatinya dan diberi tepuk tangan meriah 10 menit dari para fans yang kemudian menyanyikan lagu kebangsaan Liverpool "Kau Tak akan Walk Alone." Dalam pertandingan berikutnya, Suárez dibantu Glen Johnson dengan tujuan untuk menarik tujuan kembali setelah 2-0 akan turun melawan West Ham United, namun Liverpool melanjutkan pertandingan kalah 3-1. Suárez dibantu dua dari tiga gol Dirk Kuyt sebagai Liverpool mengalahkan Manchester United 3-1 pada tanggal 6 Maret 2011. Pada tanggal 20 Maret 2011, di pertandingan melawan Sunderland, Suárez mencetak gol kedua Liverpool dari sudut yang ketat, membuat skor 2-0 untuk Liverpool.

Karir Internasional

Suárez melakukan debutnya untuk Uruguay pada tanggal 8 Pebruari 2007, dalam kemenangan 3-1 melawan Kolombia. Ia dikirim-off di menit ke-85 setelah menerima kartu kuning kedua. Suárez sejak terus berpartisipasi dengan tim nasional Uruguay, menjadi starter dalam empat pertandingan pertama kualifikasi Piala Dunia 2010. Ia telah mencetak dua gol dalam empat pertandingan, melawan Bolivia dan Chile, membentuk sebuah kekuatan mematikan yang mencolok dengan rekan senegaranya Diego Forlan.

2010 FIFA World Cup

Pada tanggal 1 Juni 2010, Óscar Tabarez mengumumkan bahwa Suárez akan menjadi bagian dari skuad akhir 23 berpartisipasi dalam Piala Dunia 2010. Suárez adalah starter dalam kelompok ketiga Uruguay pertandingan di Piala Dunia. Pada tanggal 22 Juni, dia mencetak gol pertama melawan Meksiko dan membantu Uruguay memenangkan kelompok mereka. Pada tanggal 26 Juni 2010, selama Putaran 16, ia mencetak dua gol melawan Korea Selatan dalam 2-1 menang dan menempatkan Uruguay lolos ke perempat final untuk pertama kalinya sejak tahun 1970. Selama Piala Dunia 2010 Suarez mencetak tiga gol, membuat enam penampilan, bermain selama 543 menit dan menerima satu kartu merah. Pada Piala Dunia, Suárez merupakan bagian integral dari tim Uruguay yang mencapai semi final, membentuk kemitraan yang tangguh dengan Diego Forlan, mencetak tiga gol, sebelum akhirnya kalah dari Belanda (Suárez diskors untuk semi-final melawan Belanda ). Dia menjadi terkenal di seluruh dunia selama pertandingan perempat final melawan Ghana untuk menangani bola pada baris di menit terakhir perpanjangan waktu dan kemudian merayakan denda selanjutnya Asamoah Gyan lewatkan. Uruguay memenangkan hukuman tembak-menembak yang diikuti.

Biografi Lainya



0 komentar:

Post a Comment