Biografi Xabi Alonso

Biografi Xabi Alonso

Biodata Xabi Alonso
Nama Lengkap : Xabi Alonso Olano
Tanggal Lahir : 25 November 1981 ( Umur 29 tahun )
Tempat Lahir : Tolosa,Spain
Posisi Bermain : Pemain Tengah ( Penyerang )
Nomor Punggung : 14
Klub Sekarang : Real Madrid C.F
Klub Sebelumnya : Real Sociedad, Eibar, Liverpool

Xabi Alonso Olanolahir adalah pemain sepak bola bertinggi tubuh 183 cm asal Spanyol yang bermain di klub Real Madrid. Pemain tengah ini pertama kali bergabung dengan Liverpool pada Agustus 2004 dari Real Sociedad seharga 10,5 juta Pound sebagai bagian dari Rafalution.

Alonso merupakan putra dari mantan bintang Barcelona Miguel Angel 'Periko' Alonso serta saudara dari pemain tengah Bolton Wanderres, Mikel

Bersama Djibril Cisse dan Dietmar Hamann ia telah meraih beberapa gelar juara untuk klub ini. Di Spanyol ia telah tampil sebanyak 47 kali dengan 1 gol. Alonso juga termasuk dalam tim Spanyol yang berhasil meraih trophy Euro 2008 di Austria dan Swiss bersama dengan rekan-rekannya diLiverpool yaitu, Fernando Torres, Pepe Reina, dan Álvaro Arbeloa.

Kini, dia bermain untuk Real Madrid.

Alonso memulai karirnya di Real Sociedad, tim utama daerah rumahnya : Gipuzkoa. Setelah masa pinjaman singkat di SD Eibar kembali ke klub La Liga. John Toshack ditunjuk sebagai kapten tim Alonso dan Alonso berhasil dalam peran, membawa Real Sociedad ke tempat kedua pada musim 2002-03. Dia pindah ke Liverpool pada bulan Agustus 2004 seharga £ 10,5 juta. Ia memenangkan UEFA Champions League di musim pertamanya di klub. Musim berikutnya ia memenangkan Piala FA, dan selanjutnya juga FA Community Shield. Dia pindah ke Real Madrid awal musim 2009-10, dalam kesepakatan senilai sekitar £ 30 juta, sehingga membuatnya menjadi gelandang keempat yang paling mahal. Internasional, Alonso telah mewakili Spanyol di Euro 2004, Euro 2008 turnamen dan di Piala Dunia 2006 dan Piala Dunia 2010. Dia membuat debut internasional pada April 2003 dalam kemenangan 4-0 melawan Ekuador. Ia memenangkan Euro 2008 dan Piala Dunia 2010 dengan Spanyol.

Dia memegang rekor untuk tujuan-range terpanjang yang pernah mencetak gol dalam permainan terbuka di Liga Premier, karena beberapa 61 meter dari garis Steve Harper's ketika ia terjaring melawan Newcastle United pada tahun 2006. Musim sebelumnya, dia mencetak gol dari 78 meter dengan upaya melawan Luton Town di Kenilworth Road di Piala FA.

Biografi Xabi Alonso

Kehidupan Awal

Alonso dilahirkan dalam sebuah keluarga yang dikenal dengan kekuatan sepakbola tersebut. Ayahnya, Periko Alonso memenangkan La Liga dua kali musim berturut-turut dengan Real Sociedad dan ketiga kalinya setelah ia pindah ke FC Barcelona. Ia juga tampil di tim nasional, memenangkan 20 caps selama karirnya. Lahir di Tolosa, Basque sebuah kota kecil, Xabi Alonso tinggal di Barcelona selama enam tahun pertama hidupnya dan pindah ke San Sebastián setelahnya. Di sinilah semangat untuk sepak bola mulai saat ia whiled pergi bermain masa kecilnya di Playa de la concha (Shell Beach). Pada pasir Basque Alonso berteman sesama penduduk Calle Matia, Mikel Arteta, dan dua akan pertempuran satu sama lain dalam pameran kemampuan teknis. Dia terbenam dalam sepak bola dan ayahnya sering akan membawa dia dan kakaknya, Mikel, untuk tempat latihan CE Sabadell untuk berlatih bersama. Alonso dipengaruhi dengan memainkan ayahnya, mengambil lebih banyak kenikmatan dalam melewati bola baik dari penembakan di tujuan. Pada usia dini ia memutuskan untuk bermain sebagai gelandang bertahan: peran yang membantunya belajar bagaimana mendistribusikan bola dengan baik. bakat ini kemudian akan membuktikan untuk menjadi bagian integral dari klub dan karir internasional.

Ketika ia berusia 15, Alonso pergi ke kota Irlandia Kells pada program pertukaran sekolah untuk belajar bahasa Inggris. Selama waktunya di sana, ia bermain sepak bola Gaelik dan mengembangkan minat dalam olahraga.

Alonso dan Arteta yang ambisius dan bermimpi untuk bermain bersama satu sama lain untuk Real Sociedad ketika mereka lebih tua. Meskipun mereka menghadiri sekolah yang berbeda, dua pemain muda yang bergabung di sisi pemuda setempat Antiguoko, bermain game pada akhir pekan. pertunjukan mereka menarik perhatian pramuka dari sisi Spanyol atas dan Donostiarras muda dipisahkan cara, mengakhiri sembilan tahun persaingan ramah, seperti Alonso pergi ke Real Sociedad dan Arteta pindah ke raksasa Catalan Barcelona. Namun, Alonso pindah ke Real Sociedad bukan satu companionless karena ia bergabung oleh kakaknya Mikel Alonso yang juga menjadi pemain mahir.

Alonso berkembang melalui barisan pemuda dan tim cadangan di Real Sociedad dan terkesan cukup untuk mendapatkan debut tim pertama pada usia 18 tahun. Dia membuat penampilan pertama senior melawan CD Logroñés pada bulan Desember 1999 dalam pertandingan Copa del Rey. Alonso gagal membuat tampilan lain di musim ini tetapi pada tahun berikutnya membawa lebih banyak kesempatan. Pada awal musim 2000-01, Javier Clemente dikirim Alonso ke tim Segunda División SD Eibar untuk mendapatkan pengalaman. ayah Alonso terutama merasakan pindah ke klub yang lebih kecil ditingkatkan dia sebagai pemain. Namun, omset cepat manajer, termasuk masa dua bulan dengan Periko Alonso yang bertanggung jawab, meninggalkan Real Sociedad dalam situasi yang mengerikan. Pada Januari 2001 Real Sociedad adalah bagian bawah liga dan manajer baru, John Toshack, berpaling kepada Alonso yang luar biasa dengan harapan membalikkan nasib tim. Dalam sebuah langkah mengejutkan, manajer Welsh dibuat 19 tahun Alonso tua kapten tim, posisi yang secara tradisional dipegang oleh pemain yang lebih senior. Pada akhir musim Sociedad telah keluar dari zona degradasi dan selesai di tempat ke-14. Toshack memuji Alonso, mencatat bahwa kesan dia pada tim sangat luar biasa, terutama bagi pemain dari tim-pemuda.

Karir Awal

Liverpool

2004 - 2005 : kemenangan Liga Champions 

kedatangan Alonso di Liverpool, bersama dengan Luis García dari FC Barcelona, ​​menandai awal era baru di Anfield. baru pelatih Liverpool Rafael Benitez berusaha merevolusi klub dan merombak total skuad, terkesan manajemen sendiri gaya dan taktik pada tim. Spanyol teknis pemain pertama Benitez dan ia mengatakan bahwa penekanan mereka keterampilan atas kekuatan menawarkan sesuatu yang berbeda untuk tim. Alonso membuat debut Premiership-nya untuk Merseysiders melawan Bolton Wanderers di Stadion Reebok pada tanggal 29 Agustus 2004. Liverpool kehilangan fixture 1-0 namun Alonso sudah menerima pujian atas keterampilan lewat dari pers. Sebuah dasi Liga Premier melawan Fulham ditampilkan lebih dari bakat Alonso. Liverpool kalah 2-0 di babak pertama dan Benitez dibawa Alonso sebagai pengganti setelah istirahat. Dia menghidupkan kembali sebuah Liverpool kempis dan permainan selesai 4-2 untuk tim Merseyside. Selain itu, Alonso mencetak gol pertamanya untuk tim dari tendangan bebas untuk membawa Liverpool menjelang oposisi.

Alonso bermain melawan The Saints Baru di Liga Champions.

Alonso terus memberikan tujuan penting bagi klub, mencetak gol pertama di Anfield melawan Arsenal dengan kemenangan 2-1. Alonso gembira pada prestasi dan merasa ia menetap di sumur di Inggris. Permainan Arsenal menandai kembalinya Steven Gerrard dari cedera tapi gelandang Alonso kemitraan dengan kapten tim berhenti ketika Alonso mengalami kemunduran pertamanya di Liverpool. Alonso pergelangan kaki patah setelah mengatasi dari Frank Lampard dalam kekalahan 1-0 Liverpool melawan Chelsea pada Hari Tahun Baru 2005 dan Spanyol itu dikesampingkan dalam aksi selama tiga bulan.

Dia kembali ke tim pertama di leg kedua perempat final Liga Champions melawan Juventus. Alonso tidak berada di kebugaran penuh tetapi, seperti Steven Gerrard terluka, ia bermain selama 90 menit penuh dan Liverpool diadakan skor di 0-0 di Italia, mengalahkan Champions Italia akhirnya pada agregat. Kevin McCarra The Guardian dibayar bukti keterampilan Alonso dan dedikasi untuk permainan, mengatakan: "Ini mengagumkan dicapai pesepakbola bersaksi di Stadion delle Alpi bahwa teknik dapat mengatasi kelemahan fisik yang serius". Di babak berikutnya melawan Chelsea, Alonso menerima kartu kuning dalam imbang 0-0 tegang dan suka berkelahi di Stamford Bridge, membuatnya diskors untuk fixture berikut. Alonso putus asa bahwa ia akan melewatkan pertandingan dan diperebutkan keras keputusan wasit tidak berhasil. Gerrard kembali dari cedera untuk leg kedua, bagaimanapun, dan kapten mengarahkan timnya untuk menang 1-0 dengan bantuan tujuan Luis García, lolos ke final melawan AC Milan.

tempat kelima Liverpool finish di Premiership kiri banyak yang harus diinginkan tetapi kemuliaan debut musim masih ditunggu Alonso dalam bentuk final Liga Champions. Tim jatuh tiga gol di belakang Milan, tetapi menyelesaikan comeback dramatis babak kedua. Liverpool, trailing 3-2, diberikan hukuman dan diputuskan bahwa Alonso akan mengambil tendangan spot. Sementara Dida, kiper Brasil diakui Milan, berhasil menyelamatkan penalti Alonso menembakkan rebound ke atap yang bersih, membawa skor menjadi 3-3. Extra waktu berlalu tanpa gol dari kedua tim dan Liverpool menang 3-2 dalam adu penalti. Alonso dipuji karena pengaruh penting tentang comeback tim dan manajer Benitez diperkuat penting untuk tim. Alonso gembira dengan memenangkan, berkomentar: "Ini adalah momen terbaik dalam karir profesional saya". Ini menandai tahun pertama sangat sukses di Inggris untuk Alonso dan kemenangan di final kompetisi klub terbesar Eropa menandai masa depan yang cerah selama 23 tahun.

2005 - 2006 : Kemenangan Piala FA

Alonso yang selalu ada dalam tim pertama di musim 2005, sebagian besar menghindari luka yang telah dirusak musim pertamanya di klub. Jendela transfer musim panas membawa Peter Crouch ke Liverpool dan ketinggian striker memicu tuduhan bahwa tim akan berubah ke taktik bola panjang. Mendekam menyangkal hal ini, menyoroti bahwa kemampuan Alonso lewat, bersama Gerrard, akan mendefinisikan gaya Liverpool bermain. Alonso menghadapi kompetisi lebih untuk tempatnya dalam bentuk kedatangan baru Mohamed Sissoko. Namun, cedera Steven Gerrard dan mendukung Rafael Benitez tentang formasi 4-5-1 memastikan tempat Alonso di tim. Alonso muncul dalam semua pertandingan Liverpool di Liga Champions tapi dominasi ditunjukkan pada musim sebelumnya telah pergi sebagai tim yang kalah dari Benfica di babak penyisihan.
Pada tanggal 7 Januari 2006, dalam sebuah pertandingan Piala FA putaran ketiga melawan Luton Town, Alonso Liverpool dibantu untuk kemenangan 5-3 comeback setelah lebih awal 3-1 di babak kedua. Alonso mencetak dua gol mengesankan dari jarak: satu dari 45 meter, dan 65 lainnya yard dari tujuan; belakang garis setengah-setengah. Akibatnya, tujuan Alonso menandai keberuntungan bagi penggemar Liverpool yang memenangkan £ 25.000 dari bertaruh £ 200 pada Alonso mencetak gol dari dalam setengah sendiri. Alonso mengalami cedera pergelangan kaki dalam kemenangan 3-1 atas Portsmouth, menempatkan partisipasinya di Piala FA akhir dalam keraguan. Namun, ia cukup pulih untuk memulai pertandingan melawan West Ham United dan Gerrard mencetak gol ketiga Liverpool dari tendangan bebas Alonso, menarik tim di depan oposisi. Alonso, masih terpengaruh oleh cedera, tidak bisa mengelola 90 menit penuh dan digantikan di babak kedua. Liverpool menang melalui adu penalti tanpa bantuan, tapi Alonso tetap meraih medali pertama juara Piala FA.



Musim 2006 dan 2007

Pada tanggal 20 September 2006 Alonso mencetak apa BBC digambarkan sebagai "serangan memalukan" dari setengah sendiri dalam Liga Utama menang 2-0 melawan Newcastle. Andy Hunter The Independen menggambarkannya sebagai "salah satu tujuan paling berani dalam sejarah yang kaya Anfield's 115-tahun". Alonso dibantah mengklaim bahwa 70 gol halaman rumahnya itu semua karena keberuntungan dan menyatakan bahwa ia mengambil gambar jarak jauh sebagai bagian dari rutinitas pelatihan. Meskipun kesamaan tujuan memukul dari dalam setengah sendiri, Alonso tidak ragu yang terbaik. Dia berkata, ". Saya rasa ini lebih baik Tujuan Luton memantul beberapa kali, yang satu ini pergi cukup lurus ini Luton satu yang tersisa berkaki - itu berbeda -. Tapi saya cukup senang untuk mencetak gol tersebut." Itu adalah gol pertamanya untuk Liverpool sejak gol melawan Luton, sehingga dua gol berturut-turut dari dalam sendiri setengah lapangan.

Pada tanggal 8 Juni 2007 Alonso menandatangani kontrak lima tahun, merusak sebuah kebingungan rumor transfer. Dia telah menetap di baik di Liverpool dan setelah menandatangani perpanjangan kontrak dia menyatakan: "Aku tahu ada minat dari klub lain tapi selalu ide saya untuk tinggal di sini saya telah di sini selama tiga musim sekarang dan memiliki perasaan khusus seperti untuk. klub dan para pendukung saya mengerti. apa Liverpool artinya begitu banyak orang. Ini adalah suatu klub khusus dan saya hanya tidak ingin pergi. " Musim 2007-08 dimulai dengan baik untuk Spanyol: ketidakhadiran Gerrard menyebabkan Alonso bermain dalam posisi yang lebih maju dan dia mencetak dua gol dalam kekalahan 6-0 melawan pendatang baru Liga Premier Derby County. Namun, awal terang berumur pendek sebagai cedera ringan berkelanjutan dalam pertandingan melawan Portsmouth menjadi diperburuk dalam pelatihan. Cedera metatarsal memaksanya keluar dari pelatihan selama enam minggu, namun kembali ke tim pertama adalah terburu-buru dan cedera di pertandingan pertama terulang kembali. Alonso tekad dan semangat terbukti menjadi kejatuhannya dan ia kemudian tercermin: "Saya telah merasa sedikit lelah sekitar waktu itu karena hanya kembali pertandingan pertama saya dan pertandingan itu sangat cepat Tapi sebagai pemain, Anda tidak ingin. datang dari, terutama ketika tim ini menang dan aku tinggal di. "

Alonso kembali dari cedera pada akhir tahun 2007 tapi selama bulan-bulan berikutnya ia semakin menghadapi kompetisi untuk sebuah tempat di lini tengah dari Javier Mascherano dan Lucas Leiva. Perannya dalam lima peran gelandang Liverpool manusia terjamin, namun, seperti Rafael Benitez menganggapnya sebagai "pemain kelas atas", yang menyatakan bahwa Alonso memiliki kemampuan untuk mengubah permainan dan memecah pertahanan oposisi. Alonso membuat penampilan liga tengara ke-100 untuk Liverpool pada 12 Januari 2008 terhadap Middlesbrough.

Musim 2008 - 2009

Tahun 2008 transfer musim panas menyarankan pindah dari Merseyside sebagai Liverpool mengejar internasional Inggris Gareth Barry untuk menggantikan Alonso. Pada awal musim 2008-09, baik Alonso atau Barry telah pindah klub tapi saga transfer berlarut-larut telah meninggalkan Spanyol perasaan gelisah di Liverpool dan tidak yakin posisinya dalam tim. Namun, fans klub berbuat banyak untuk memulihkan semangatnya, mendukungnya dan mematikan lapangan, dan Alonso menanggapi ini, mengatakan:

    "[Para fans] tidak bisa berbuat lebih banyak untuk menunjukkan bagaimana perasaan mereka ... Jika saya pergi keluar untuk makan siang atau minum kopi, selalu ada seseorang yang akan datang dan berkata," Kami akan tetap mencintaimu ' . Aku hanya senang karena, pada akhirnya, tidak ada yang datang dari itu [pengalihan] karena itu bukan sesuatu yang saya pernah minta. "
Meskipun peristiwa musim panas, Alonso membuat awal percaya diri untuk musim ini dan kedua rekan-rekannya dan tekan memuji kekuatan karakter, mengutip pengaruhnya sebagai faktor dalam membuka kuat tim musim ini. pentingnya Alonso ke tim itu kian berkibar ketika ia mencetak gol hanya dalam kemenangan 1-0 melawan Chelsea, membuat Liverpool tim pergi pertama yang memenangkan di Stamford Bridge di lebih dari empat tahun. Analisis statistik tercermin bentuk yang baik Alonso: pada tanggal 11 Desember angka dari Opta mengungkapkan bahwa ia adalah pemain Liga Premier pertama untuk menyelesaikan 1000 lewat sukses di musim ini. gol terakhir Nya untuk Liverpool datang dalam pertandingan mereka melawan Hull, mencetak voli setelah tendangan bebas sendiri menabrak dinding Hull City.

Real Madrid

Musim 2009 - 2010

Alonso menyerahkan permintaan transfer di akhir bulan Juli dan menyelesaikan bergerak £ 30.000.000 ke Real Madrid pada 5 Agustus 2009. Dia menyerahkan jersey nomor 22 di Madrid dan terus bermain di posisi lini tengah memegang. Hal ini diyakini bahwa Alonso tidak pernah ingin meninggalkan sisi Anfield, dengan kontraknya yang ada sampai setidaknya 2012, tetapi perbedaan dengan mantan manajer Benitez pada awal musim 2008-09 membuatnya berpikir sebaliknya. Mantan rekan setimnya Steven Gerrard mengatakan, dia hancur oleh keputusan Alonso dan keberangkatan dikutip sebagai salah satu penyebab di balik menjalankan miskin Liverpool bentuk pada awal musim berikutnya. Alonso mencetak gol pertamanya untuk Real Madrid pada tanggal 21 Februari 2010, mencetak gol akhir pertandingan, penalti melawan Villareal dalam kemenangan 6-2.
Kecuali dia terluka atau ditangguhkan, Manuel Pellegrini memberikan Alonso awal dalam setiap pertandingan Liga Champions dan di La Liga dalam musim pertamanya di klub. Di La Liga ia membantu menyelesaikan klub dengan 96 poin, tiga poin di belakang pemenang FC Barcelona. Setelah mencapai prestasi dengan Real Sociedad di 2002-03 dan dengan Liverpool pada 2008-09, ini adalah ketiga kalinya dalam karir Alonso dimana ia membantu timnya mencatat rekor klub baru dalam hal poin berkumpul, sambil menyelesaikan di posisi kedua. musim pertamanya di Real Madrid itu cukup berhasil karena ia dianggap sebagai salah satu dari 'paling konsisten' klub pemain. Pembaca Marca membuatnya bagian dari mereka tim La Liga musim ini, sebagai pilihan gelandang pertahanan mereka. Satu-satunya pemain Real Madrid ditampilkan adalah Cristiano Ronaldo. Alonso menerima penghargaan yang sama dari ESPNsoccernet, yang disusun tim mereka di asosiasi dengan Indeks Castrol. Ia juga seorang calon di LFP Awards, penghargaan yang diberikan oleh Liga de Futbol Profesional, liga Sepakbola Spanyol. Ia dinominasikan dalam kategori 'Best Gelandang' bersama Xavi dan Javi Martinez. Beberapa anggota pers Spanyol, serta sejumlah pendukung Real Madrid telah memberikan Alonso julukan baru: La Barba Roja (The Red Beard). Alonso menyelesaikan musim 2009-10 dengan tiga gol untuk Real Madrid.


Musim 2010 - 2011

Musim keduanya di Real Madrid dimulai dengan kedatangan seorang Pelatih baru, José Mourinho. Dia diberi nomor 14 jersey setelah keberangkatan wakil kapten Guti.


Karir Internasional 


Euro 2004

Alonso bermain di Spanyol dengan kemenangan melawan Rusia 1-0 dan memainkan 90 menit penuh melawan Portugal. Spanyol tersingkir di babak penyisihan grup. 


World Cup 2006


Alonso bermain dalam skuad Spanyol untuk Piala Dunia 2006 dan dia mencetak gol pertama Spanyol turnamen, gol internasional pertamanya, melawan Ukraina pada 14 Juni 2006. Meskipun fase grup yang sukses, di mana Spanyol memenangkan semua permainan mereka, Alonso tidak mencapai kemuliaan internasional sebagai tim dipukuli oleh para finalis akhirnya Perancis pada babak penyisihan pertama turnamen.


Euro 2008


Liverpool - musim 2007-08 selesai trophyless namun kesempatan untuk memenangkan penghargaan ditunggu Alonso dalam bentuk turnamen Euro 2008. Alonso tampil terutama sebagai pengganti tetapi, dengan pemain kunci beristirahat, dia kapten Spanyol dalam pertandingan grup terakhir melawan Yunani, produktif orang penghargaan cocok. Meskipun kinerja yang kuat, ia tidak bisa mencapai posisi awal dalam tim, menyoroti kekuatan Spanyol secara mendalam. Spanyol kemudian memenangkan turnamen itu dan ia ditampilkan dalam empat dari enam pertandingan Spanyol. Berbicara kepada Guillem Balague, dia mengatakan bahwa kemenangan Spanyol itu layak dan kerja sama tim para pemain telah penting untuk menjalankan tim tak terkalahkan di turnamen. Basque sangat gembira pada prestasi, menyatakan "Sekarang, kita semua hanya hidup saat ini. Ini luar biasa dan kami semua berjalan-jalan dalam mimpi. fantastis Ini". Keberhasilan internasional Alonso berlanjut saat ia mencetak dua gol dalam kemenangan 3-0 di pertandingan persahabatan melawan Denmark pada bulan Agustus.


World Cup 2010


Xabi Alonso mulai bermain di setiap pertandingan untuk Spanyol selama turnamen 2010, bermain bersama Sergio Busquets dan Xavi Hernandez di lini tengah dan membantu pihaknya untuk mengangkat pertama mereka trofi Piala Dunia. Di menit 28 final melawan Belanda ia menerima tendangan Kung fu gaya dada dari gelandang Belanda Nigel de Jong, ini Alonso tertinggal di rasa sakit dan dalam ketakutan patah tulang iga. Meskipun rasa sakit ini, ia melanjutkan bermain selama satu jam lagi.

Biografi Lainya



0 komentar:

Post a Comment